Pegawai Disdik Nunukan jadi Tersangka Kasus Pengadaan Buku


Kepolisian Resor Nunukan kembali menetapkan satu tersangka baru atas kasus dugaan korupsi pengadaan buku pengayaan, referensi, dan panduan pendidik untuk SD dan SLB 2012 lalu.

Ramdan Yusuf, pegawai Dinas Pendidikan (Disdik) Nunukan menyusul mantan Kepala Bidang Sarana dan Prasarana Dinas Pendidikan (Disdik) Nunukan Rudi Anggiatno yang lebih awal ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus tersebut.

“Awalnya sebagai saksi. Setelah diperiksa, kami akhirnya menetapkan sebagai tersangka karena adanya keterkaitan dengan kasus tersebut,” kata Kasat Reskrim AKP Suparno kepada Radar Tarakan (JPNN Group), Senin (23/6).

Dia menyampaikan, berkas perkara kasus korupsi tersebut telah dilimpahkan ke kejaksaan. Namun dikembalikan lantaran belum dinyatakan lengkap berkasnya atau P19. Sebab, polisi harus menyertakan hasil pemeriksaan saksi dari pihak kontraktor.

“Kami pelan-pelan, tapi pasti. Semua tersangka akan kami proses sesuai hukum. Kasus ini tidak hanya melibatkan 1 atau 2 orang, bisa jadi lebih. Untuk kedua tersangka tersebut, berkasnya akan kami pisahkan masing-masing satu berkas,” tegasnya.

Hasil penghitungan dari Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP) perwakilan Samarinda, diketahui kasus tersebut telah merugikan negara sebesar Rp 1,8 miliar.

“Para tersangka yang terbukti nantinya akan dijerat Pasal 2 dan Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dengan ancaman maksimal pidana penjara 20 tahun dan denda maksimal Rp 1 miliar,” pungkasnya.

Sumber: jpnn.com – Selasa, 24 Juni 2014

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s