Mentan Amran Sebut Bupati Cantik Ini Diam Menghabiskan


20171023-menteri-pertanian-amran-sulaiman-bersama-dengan-bupati-nunukan-asmin-laura-hafidMenteri Pertanian Amran Sulaimanberkesempatan melakukan kunjungan kerja ke Desa Tanjung Aru, Sebatik Timur, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, Senin (23/10). Ini adalah kunjungan kali pertama saat dia menjabat.

“Setelah tiga tahun direncanakan, akhirnya saya bisa bertemu langsung dengan saudara-saudaraku di sini,” kata Amran saat melakukan dialog dengan petani di Pulau Sebatik, daerah yang berbatasan langsung dengan Tawau, Sabah, Malaysia.

Dalam pertemuan itu, turut pula para jajaran Musyawarah Pimpinan Daerah (Muspida), termasuk Bupati Nunukan Asmin Laura Hafid, wanita kelahiran Malaysia yang memiliki wajah berparas cantik.

Bupati Nunukan Asmin Laura Hafid. Foto Humas Kementan for JPNN.com

Di awal sambutannya, Mentan Amran sempat menyinggung Asmin dengan usahanya yang kukuh untuk mendapatkan bantuan dari Kementan berupa alat mesin pertanian. Mulai dari alat panen padi, mesin penanam dan traktor tangan.

“Ini bupatinya diam-diam tapi menghabiskan,” kata Mentan Amran dengan nada bercanda yang disambut tawa hadirin.

Sikap kukuh Bupati Asmin justru mendapat apresiasi dari Mentan Amran. Karena bantuan alat dan mesin pertanian (alsintan) tersebut memang dipersiapkan untuk terus mendukung Indonesia sebagai negara swasembada beras.

Kementan di bawah komando Amran sudah menghentikan impor beras karena ketersediaan dalam negeri sudah melebihi. Bahkan Indonesia kini menjadi pengekspor pangan seperti beras, cabai, bawang merah, bawang putih ke negara-negara tetangga seperti Malaysia, Srilangka, Papua Nugini, dan Timor Leste.

Menurut Amran yang juga alumnus Universitas Hasanuddin, kehadirannya di Nunukan juga dalam rangka swasembada pangan. “Kami ingin Nunukan menjadi daerah lumbung pangan di perbatasan yang akan menyuplai negara tetangga,” katanya.

Sebelum Nunukan yang diprogramkan menjadi lumbung pangan penyuplai negara tetangga, ada Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat yang lebih dulu mengekspor beras dan jagung. Beras yang berhasil diekspor ke negeri Jiran sebanyak 25 ton dan jagung 3,1 ton. (jpnn 23102017)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s